🎀🔳 Penjelasan Matan Syarat-Syarat Shalat dan Rukun-Rukunnya serta Kewajibannya 🔳🎀

بسم الله، والحمد لله، والصلاة والسلام على رسول الله، محمد صلى الله عليه وسلم، وعلى آله وصحبه ومن والاه.

🔳 شَرْحُ مَتن شُرُوط الصَّلاَة وَأَرْكَانِها وَوَاجبَاتهَا

تأليف: شيخ الإسْلام محمَّد بن عَبد الوهَّاب

رَحِمَهُ اللهُ تَعَالى

1115-1206هـ

🔳شرح

فَضِيلَةِ الشَّيْخِ العَلاَّمَة

مُحَمَّدْ بْنُ أَمَان بْنُ عَلي الجَامِيّ

رَحِمَهُ اللهُ تَعَالى

1349- 1416هـ

إعداد وترتيب :

أبي عبد الله الآجُّري

🔳 مُقَدِّمَة

الحمد لله الحق الأحد، الواحد الصمد، واهب الصبر والجلد، أحمده حمداً كثير على جزيل نعمته ووافر رحمته، أمَّا بعد:

فلمَّا كانت الصلاة عمود الدين، وأعظم العبادات العملية، وثاني أركان دين الأمة الإسلامية، كان من أعظم فروض العين بعد معرفة التوحيد، إقامتها كما أمرنا الله بها،
🌱قال تعالى:{وَأَقِيمُواْ الصَّلاَةَ وَآتُواْ الزَّكَاةَ وَارْكَعُواْ مَعَ الرَّاكِعِينَ}[البقرة:43]، وكما صلاَّها رسول الله -صلى الله عليه وعلى آله وسلَّم-
🌱القائل: ((صَلُّوا كَمَا رَأَيْتُمُونِي أُصَلِّي))([1]).

فلا يخفى عليك -عزيزي القارئ- أنَّ كثيراً من الناس اليوم لا يعرفون كيفية الصلاة كما صلاَّها النبي -صلى الله عليه وعلى آله وسلَّم-، وهم كثر، كأمثال المُسِيء صلاته المذكور في الحديث المشهور. ولكن المشكلة في كثير من الإخوة الذين يظهر عليهم الصلاح والخير والاستقامة وهم يعرفون ويهتمون بآداء صفة صلاة النبي -صلى الله عليه وسلَّم- ولكنَّهم لا يعرفون شروطها، ولا واجباتها، ولا حتى أركانها، بل لا يعرفون حتى شروط الطهارة التي هي مفتاح الصلاة.

ولمَّا كان بعضهم قد بدأ يخوض ويَدْرُس بعضاً من تفريعات العلم الشرعي كعلم المصطلح مثلاً، ويخوض في مسائل ومسائل وهو لا يعرف هذه الأشياء التي هي من أفرض ما يكون عليه.

ورأيت البعض الآخر من طلبة العلم ممن علم هذه الأشياء، ولكنَّه غير مشغولٍ بالدعوة إليها، فتذكرت كلام أبي حامدٍ الغزالي -رحمه الله- حيث قال:

“وكل عامِي عرف شروط الصلاة؛ فعليه أن يُعرِّف غيره، و إلاَّ فهو شريك في الإثم، ومعلوم أنَّ الإنسان لا يولد عالماً بالشرع، وإنَّما يجب التبليغ على أهل العلم، فكل من تعلَّم مسألةً واحدةً فهو من أهل العلم بها … إلى أن قال: فحقّ على كل مسلم أن يبدأ بنفسه فيصلحها بالمواظبة على الفرائض وترك المحرمات، ثم يُعلِّم ذلك أهل بيته، ثم يتعدى بعد الفراغ منهم إلى جيرانه، ثم إلى أهل محلته، ثم إلى أهل بلده، ثم إلى أهل البوادي المكتنف ببلده، ثم إلى أهل البوادي من الأكراد والعرب وغيرهم، وهكذا إلى أقصى العالم، فإن قام به الأدنى سقط عن الأبعد، وإلاَّ حرج به على كل قادر عليه قريباً كان أو بعيداً، ولا يسقط الحرج مادام يبقى على وجه الأرض جاهل بفرض من فروض دينه وهو قادر على أن يسعى إليه بنفسه أو بغيره فيعلمه فرضه، وهذا شغل شاغل لمن يهمه أمر دينه يشغله عن تجزئة الأوقات في التفريعات النادرة والتعمق في دقائق العلوم التى هى من فروض الكفايات، ولا يتقدّم على هذا إلا فرض عين أو فرض كفاية هو أهم منه”([2]) اهـ

ومن هذا المنطلق: ينبغي أن يسعى كل مُعلمٍ للخير في التركيز على الأهم فالأهم، وأهم الأهم هو تعليم المسلم فرض العين من دينه.

فهذا الكتاب لك أخي المسلم أياًّ كنت: طبيباً أو مهندساً أو مزارعاً ..إلى آخره، وليس من الكتب المعقدة أو صعبة العبارة، بل هو لتعليمك أهم ما يجب عليك نحو صلاتك.

ومن أحسن المتون المختصرة الميسرة التي تعنى بشرح شروط الصلاة، كتاب “شروط الصلاة وأركانها وواجباتها” للإمام العلاَّمة مُحمد بن عبد الوهَّاب التميمي -رحمه الله تعالى.

ولكن هذه المتون المختصرة تحتاج إلى شرح، فبحثت عن شرحٍ له، فلم يقع بيدي غير شرحٍ للشيخ العلاَّمة/ مُحمد بن علي بن أمان الجامي -رحمه الله-، ولكنَّه في أشرطةٍ وليس في كتاب، وكما نعلم أن الكتاب أفضل من الشريط لعدَّة اعتبارات، فرأيت منه نسخة مفرغَّة قد فرَّغها أخونا/ أيمن الدبعي -جزاه الله خيراً-، ولكنَّها مجرد تفريغ فقط يعوزه التدقيق والمراجعة والضبط للنصِّ والشرح.

🔳 عملي في هذا الكتاب:

1- إضافة المتن إلى الشرح وتشكيله بالحركات.

2- ضم الشرح إلي المتن وذلك بواسطة جعله كحاشيةٍ للمتن.

3- عزو الآيات وتشكيلها.

4- تصحيح الأخطاء الإملائية والطباعية الناتجة عن التفريغ وتصحيح الكلام بما يقتضيه السياق.

هذا وأسأل الله أن ينفعني والمسلمين بهذا الكتاب، وأن يتعرفوا على صلاة نبيهم فيهتدوا بهديه فيها، راجياً من المولى -سبحانه وتعالى- ما وعدنا به على لسان نبيه -صلى الله عليوسلم-: ((من دعا إلى هدى كان له من الأجر مثل أجور من تبعه، لا ينقص ذلك من أجورهم شيئا…))([3])، إنه على كل شيءٍ قدير آخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين 4

📚BAG:1
~~~~~~
🎀🔳 Penjelasan Matan Syarat-Syarat Shalat dan Rukun-Rukunnya serta Kewajibannya 🔳🎀

Karya Syaikhul Islam Muhammad bin Abdul Wahab
رحمه الله تعال
1115-1206 H

🔲Pensyarah🔲

Fadhilatusy Syaikh Al-Allamah Muhammad ibnu Aman ibnu Ali Al-Jami
رحمه الله تعالى
1416 – 1346 H

✒Dikumpulkan dan Disusun oleh :
Abu Abdillah Al-Ajury.

📚📚📚📚📚📚📚📚📚📚📚📚📚📚📚📚📚📚📚📚📚📚

▪▫ Muqodimah ▪▫

الحمد لله الحق الأحد،
الواحد الصمد، واهب الصبر والجلد، أحمده حمدا كثيرا على جزيل نعمته ووافر رحمته، أما بعد:

Segala puji hanya bagi Allah Yang Maha Benar lagi Maha Esa dan Maha Tunggal, tempat bergantung seluruh makhluk-Nya, Sang Pemberi kesabaran dan keteguhan.
Aku memuji-Nya dengan banyak pujian atas limpahan nikmat-Nya serta keluasan rahmat-Nya. Amma ba’du.

👆🏻Mengingat shalat merupakan tiang agama, ibadah amaliyah yang paling agung, dan rukun islam yang kedua bagi umat islam, maka shalat menjadi kewajiban atas tiap pribadi (fardhu ‘ain) yang paling penting setelah tauhid.
(Agar kita) Menegakkannya sebagaimana yang Allah perintahkan kepada kita, Allah Ta’ala berfirman :

{ وَ أَقِيْمُواْ الصَّلاَةَ وَ آتُواْ الزَّكَاةَ وَارْكَعُواْ مَعَ الرَّكِعِيْنَ } [البقرة : 43 ]

Artinya : “Dan tegakkanlah sholat dan tunaikanlah zakat dan ruku’lah bersama orang-orang yang ruku’ “,

Dan sebagaimana yang ditunaikan oleh Nabi صلى الله عليه وسلم ,yang beliau bersabda :

(( صَلُّواْ كَمَا رَأَيْتُمُوْنِيْ أُصَلِّي ))

” Shalatlah kalian sebagaimana kalian melihat aku sholat”

👉🏻Tidaklah tersamar bagi anda wahai Para pembaca yang mulia-
bahwasannya kebanyakan manusia pada zaman ini, mereka tidak mengetahui tata cara sholat sebagaimana yang diajarkan oleh Nabi صلى الله عليه وسلم, dan mereka itu sangatlah banyak. Seperti orang yang jelek sholatnya yang disebutkan dalam hadist yang masyhur.

🌿Masalahnya, banyak dari kalangan saudara saudara kita yang tampak padanya keshalihan, kebaikan serta keistiqomahan, dan mereka mengetahui serta memperhatikan tata cara sholat Nabi صلى الله عليه وسلم, tetapi mereka tidak mengetahui syarat-syarat sholat, tidak pula kewajiban-kewajibannya, sampai-sampai mereka tak tahu akan rukun-rukunnya. Bahkan mereka tidak mengetahui syarat-syarat thaharoh yang merupakan kunci sholat.

🌷 Sebagian mereka telah mulai memasuki dan mempelajari cabang-cabang ilmu syar’i, seperti ilmu mustholah -misalnya-, dan memasuki berbagai permasalahan yang ada, dalam keadaan dia tidak mengetahui masalah yang paling wajib yang seharusnya dia pelajari.

🍄Dan aku melihat sebagian yang lain dari kalangan para penuntut ilmu yang memiliki pengetahuan akan perkara-perkara ini, akan tetapi mereka tidak sibuk mendakwahkannya, sehingga aku teringat dengan ucapan seorang alim -rahimahullah- yang mana beliau mengatakan :

” Dan setiap orang awam yang mengetahui syarat-syarat sholat, maka wajib atasnya untuk mengenalkannya kepada yang lain. Apabila tidak, maka ia ikut andil dalam dosa.
Dan sesuatu yang telah dimaklumi bahwa manusia tidaklah terlahir dalam keadaan mengetahui ilmu, hanya saja wajib atas orang-orang yang berilmu untuk menyampaikannya.
Dan setiap orang yang mempelajari satu permasalahan, maka ia adalah orang yang berilmu tentang permasalahan tersebut….- sampai perkataan beliau -:  

“maka wajib bagi setiap muslim untuk memulai dari dirinya sendiri dan berbenah diri dengan tekun melaksanakan kewajiban-kewajiban dan meninggalkan apa-apa yang diharamkan, kemudian setelah itu mengajarkannya kepada para anggota keluarganya, kemudian berlanjut kepada para tetangganya, kemudian kepada para penduduk daerahnya,lalu kepada para penduduk negerinya, kemudian kepada para penghuni lembah-lembah yang berada dipinggiran negerinya, kemudian kepada para penduduk lembah-lembah dari kurdi, arab dan selain mereka, demikian seterusnya sampai ke seluruh penjuru dunia.

🌵Apabila orang yang dekat telah melaksanakan hal ini, maka akan gugurlah kewajiban dari orang yang jauh. Dan apabila tidak, maka setiap orang yang memiliki kemampuan untuk melaksanakannya akan berdosa, sama saja orang itu jauh maupun dekat. Dan tidak akan gugur dosa ini selama masih ada di muka bumi ini seorang yang bodoh akan salah satu kewajiban dari kewajiban-kewajiban agamanya, dalam keadaan seseorang memiliki kemampuan untuk mendatangi orang tersebut, apakah ia sendirian ataupun melalui orang lain yang kemudian mengajarkan kepada orang tersebut akan kewajibannya.

🌹Ini adalah sesuatu yang semestinya menjadi kesibukan bagi orang yang menganggap penting perkara agamanya, menyibukkannya dari membagi waktu dalam permasalahan-permasalahan furu’ yang jarang terjadi dan berdalam-dalam pada ilmu-ilmu yang pelik yang mana itu merupakan fardhu-fardhu kifayah.
☝🏻Dan janganlah ia langsung memasuki perkara-perkara seperti ini (furu’) kecuali (setelah perkara) fardhu ‘ain atau fardhu kifayah yang lebih penting darinya. -selesai-

🌴Maka berangkat dari perkara ini, sepantasnya bagi setiap pengajar kebaikan, agar berusaha memfokuskan perhatiannya untuk mengajarkan yang terpenting kemudian baru yang penting berikutnya.
Dan yang paling penting adalah mengajarkan seorang muslim perkara fardhu ‘ain di dalam urusan agamanya.

💐Maka kitab ini kupersembahkan untukmu wahai saudaraku muslim. Siapapun engkau: seorang dokter, insinyur, atau seorang petani…dst.
Dan kitab ini tidaklah sulit atau susah ungkapan-ungkapan (yang ada di dalamnya), akan tetapi tujuannya untuk mengajarimu hal yang terpenting yang diwajibkan atasmu, seperti perkara sholatmu.

📚Dan diantara matan yang paling bagus dan ringkas, serta mudah, yang membahas penjelasan syarat-syarat sholat adalah kitab “Syurutus-Shalah wa Arkanuha wa Waajibatuha” karya Al-Imam Al-‘Allamah Muhammad bin ‘Abdul Wahhab At-Tamimi rahimahullahu Ta’ala.

✒📚Akan tetapi matan yang ringkas ini membutuhkan penjelasan, maka aku berusaha untuk mencari penjelasan tentang hal tersebut.
Akan tetapi aku tidak menemukan kecuali syarah dari Asy-Syaikh Al ‘Allamah Muhammad bin Ali bin Amaan Al-Jami rahimahullah.
Namun syarh tersebut terdapat di dalam kaset-kaset dan bukan di dalam sebuah kitab.
Seperti yang kita ketahui,bahwa kitab itu lebih bagus dari kaset ditinjau dari beberapa sisi.

📝Maka aku mendapati adanya transkrip yang telah ditranskripsi oleh saudara kita Aiman Ad-Duba’i-semoga Allah membalasnya dengan kebaikan- akan tetapi itu hanya sekedar transkrip semata yg membutuhkan penelitian, murojaah dan koreksi terhadap teks serta syarahnya.

✒✏Adapun pekerjaan saya di dalam buku ini adalah:

1. Menambahkan matan kepada syarahnya dan memberikan harakat pada matan.

2. Menggabungkan syarah dengan matan dengan metode menjadikan syarah seperti catatan kaki bagi matan.

3. Menyebutkan asal ayat di dalam al-Qur’an dan memberikan harakat pada ayat.

3. Mengoreksi kesalahan-kesalahan tulisan dan kesalahan cetak yang berasal dari proses transkrip dan mengoreksi kalimat-kalimatnya sesuai dengan yang dituntut oleh konteks kalimat.

🍎Demikianlah, saya memohon kepada Allah agar Ia menjadikan kitab ini bermanfaat bagi saya dan kaum muslimin, dan agar mereka mengenali shalat Nabi mereka sehingga mereka bisa mengambil petunjuk dari tuntunan beliau di dalam shalat. Seraya berharap kepada al-Maula سبحانه وتعالى agar Dia memberikan apa yang dijanjikan-Nya kepada kita melalui lisan nabi-Nya صلى الله عليه وسلم,

(( مَنْ دَعاَ إِلى هُدًى كَانَ لَهُ مِنَ الْأَجْرِ مِثْلُ أُجُوْرِ مَنْ تَبِعَهُ، لاَ يَنْقُصُ ذلِكَ مِنْ أُجُوْرِهِمْ شَيْئاً ))

“Barangsiapa menyeru kepada petunjuk, ia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengikutinya, tanpa pahala itu mengurangi pahala mereka sedikitpun.”

🍓Sesungguhnya Allah Maha Berkuasa atas segala sesuatu.

🍇Dan akhir dari seruan kami adalah segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam

🌺🌿🌺🌿🌺🌿🌺🌿

📝Diterjemahkan oleh :
Tim mudarosah syurutsholat wa arkaniha wa wajibatuha.

📚Telah dikoreksi oleh :
Al – Ustadz Usamah bin Faishal Mahri
حفظه الله تعالى و رعاه.

Bersambung…

🍃🍃🍃🍃🍃🍃

📚BAG: 2
~~~~~~~
🔹matan :
Syarat-syarat shalat ada 9:

↪Islam,

↪berakal,

↪mumayyiz,

↪menghilangkan hadats,

↪menghilangkan najis,

↪menutup aurat,

↪masuknya waktu,

↪menghadap kiblat,

↪dan niat.
______________________________________

🔹Syarh (penjelasan):

🔺Pertama, kita akan membedakan antara syarat dan rukun.

▪ Syarat adalah :
🍂ketiadaan suatu hal, akan mengakibatkan tidak adanya hal yang lain,
🍂dan adanya suatu hal, tidak mengharuskan keberadaan hal yang lain.

↪ Contoh :

🚿Tidak adanya thaharah mengakibatkan tidak adanya shalat, yakni tidak sah shalatnya.

🚿Dan adanya thaharah, tidak mengharuskan adanya shalat, yakni kadangkala seseorang berwudhu saja tapi tidak shalat.

👆Itulah makna definisi ‘syarat’:
↪ketiadaan suatu hal, akan mengakibatkan tidak adanya hal yang lain,
↪dan adanya suatu hal, tidak mengharuskan keberadaan hal yang lain,
kecuali apabila seseorang shalat (setelah berwudhu).

▪Adapun rukun:
Rukun adalah inti dari sesuatu.

🌼Rukun-rukun sholat yaitu inti dari ibadah sholat, hakikat sholat itu sendiri. Karena yang namanya sholat itu perkataan dan perbuatan, maka inti dari sholat yaitu perkataan dan perbuatan.
🍂Hakikat yg tersusun dari perkataan dan perbuatan inilah yang dinamakan ibadah sholat.

🍂🍂Perkara-perkara ibadah yang tersusun darinya, itulah yang disebut dengan rukun sholat.

🌾Adapun syarat, secara umum itu berbeda dengan inti/hakikat sholat tersebut.

↪Oleh karena itu para ulama berbeda pendapat di dalam masalah niat.

🔸 Menurut madzhab Hambaliyyah :

Mereka menganggap niat termasuk syarat sholat.

🔸 Menurut madzhab syafi’iyyah :

Mereka menganggap niat termasuk rukun shalat.

➡ Dan sisi perbedaan pendapat tersebut, dilihat dari sisi awal/permulaan sholat.

🔼NIAT itu di luar rangkaian shalat, di luar perbuatan (rukun) shalat, karena engkau melakukan niat sebelum masuk shalat, engkau berniat untuk takbir misalnya, begitu pula wudhu.

➡ Akan tetapi jika dilihat dari sisi keharusan adanya niat secara terus menerus sampai selesainya shalat, maka niat dianggap sebagai salah satu rukun dari rukun-rukun shalat.
➡ Dan apabila dilihat dari sisi permulaannya, maka niat termasuk syarat shalat

📎 Maknanya adalah bahwa perselisihan ulama dalam hal ini bukan pada permasalahan inti, yakni hanya perselisihan pada bentuk luarnya saja.

★ Dalam artian semua sepakat bahwa niat harus ada pada semua amal ibadah, sebagaimana hadits:

إنما الأعمال باالنيات

“Sesungguhnya amalan itu sesuai dengan niatnya.”

➡ Tapi kemudian, apakah dinamakan sebagai syarat atau rukun?
✅Maka perselisihan yang seperti ini tidaklah mengapa.

_________________________

🔗 Penulis – رحمه الله – menyatakan bahwa syarat shalat ada 9:

1. Islam
2. Berakal
3. Tamyiz
4. Menghilangkan hadats
5. Menghilangkan najis
6. Menutup aurat
7. Masuknya waktu, yakni mengetahui masuknya waktu shalat, hendaknya orang yang shalat mengetahui masuknya waktu shalat.
Inilah syarat-syaratnya.

📝 Kemudian penulis – رحمه الله – menjelaskan sendiri syarat-syarat tersebut sehingga tidak perlu lagi penjelasan.
________🌸🌸🌸🌸🌸

📝Diterjemahkan oleh :
Tim Mudarosah syurutus sholat wa arkaniha wa wajibatuha.

📚Telah dikoreksi oleh :
Al- Ustadz Usamah bin Faishal Mahri
حفظه الله تعالى ورعاه

Bersambung….

🌾🌾🌾🌾🌾

📚 BAG : 3
~~~~~~~

🔹matan :

1⃣ Syarat pertama:
🍃ISLAM dan lawannya adalah kafir,
dan orang kafir amalnya tertolak meskipun dia melakukan kebaikan apapun.

🍂Dalilnya, firman Allah ta’ala:

{مَا كَانَ لِلْمُشْرِكِينَ أَن يَعْمُرُواْ مَسَاجِدَ الله شَاهِدِينَ عَلَى أَنفُسِهِمْ بِالْكُفْرِ أُوْلَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ وَفِي النَّارِ هُمْ خَالِدُون}َ

“Tidaklah pantas orang-orang musyrik itu memakmurkan mesjid-mesjid Allah, sedang mereka mengakui bahwa mereka sendiri kafir. Mereka itulah orang-orang yang amalan mereka sia-sia, dan mereka kekal di dalam neraka.”
(At-Taubah: 17)

🍂🍂Juga firman Allah ta’ala:

{وَقَدِمْنَا إِلَى مَا عَمِلُوا مِنْ عَمَلٍ فَجَعَلْنَاهُ هَبَاء مَّنثُورًا}

“Dan kami hadapkan segala amal yang mereka kerjakan, lalu kami jadikan amal itu (bagaikan) debu yang berterbangan.”
🍃 (Al-Furqan:23)
__________________

🔹Syarh (Penjelasan):

🔺 Orang kafir, amalnya tertolak meskipun ia melakukan amalan kebaikan dalam bentuk apapun.

🍂 Inilah makna ‘syarat’, yaitu:

✅ Tidak adanya Islam mengharuskan tidak adanya shalat, dan tidak sahnya semua amalan.

❌Karena orang kafir apapun amalannya tidak akan diterima.

🔳 Semua amal shalih salah satu syaratnya adalah Islam.

📗 Dalilnya, Allah ta’ala berfirman :

{مَا كَانَ لِلْمُشْرِكِينَ أَن يَعْمُرُواْ مَسَاجِدَ الله شَاهِدِينَ عَلَى أَنفُسِهِمْ بِالْكُفْرِ أُوْلَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ وَفِي النَّارِ هُمْ خَالِدُون}

“Tidaklah pantas orang-orang musyrik itu memakmurkan mesjid-mesjid Allah, sedang mereka mengakui bahwa mereka sendiri kafir. Mereka itulah orang-orang yang amalan mereka sia-sia, dan mereka kekal di dalam neraka.”
(At-Taubah: 17)

↪Sisi pendalilannya adalah lafadz:

حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ

“Amalan mereka sia-sia.”

🍂🍂Juga firman Allah ta’ala :

{وَقَدِمْنَا إِلَى مَا عَمِلُوا مِنْ عَمَلٍ فَجَعَلْنَاهُ هَبَاء مَّنثُورًا}

“Dan kami hadapkan segala amal yang mereka kerjakan, lalu kami jadikan amal itu (bagaikan) debu yang berterbangan.” (Al-Furqan:23)

👎 Yakni, mereka tidak diberi pahala atas amalannya.

🍂🍂🍂🍂

📝Diterjemahkan oleh:
Tim Mudarosah syurutus sholat wa arkaniha wa wajibatuha.

📚Telah dikoreksi oleh :
Al- Ustadz Usamah bin Faisol Mahri حفظه الله ورعاه

Bersambung,insyaAllah…

🍂🍂🍂🍂🍂

📚BAG: 4
~~~~~~~
🔹Matan :

2⃣ Syarat ke dua:

🌼Berakal.
Lawannya adalah gila.

➡Orang gila, terangkat pena darinya sampai dia sembuh.

📝Dalilnya adalah hadits :

رُفِعَ القَلَمُ عَنْ ثَلاَثَةٍ: النَائِمُ حَتَى يَسْتَيْقِظَ، وَالمَجْنُونُ حَتَى يَفِيقَ، وَالصَغِيرُ حَتَّى يَبْلُغْ

✅”Pena telah diangkat dari tiga golongan:

➡orang yang tidur hingga dia bangun,

➡orang gila hingga dia sembuh,

➡dan anak kecil hingga dia baligh.”
___________________

🔹Syarh (penjelasan):

🔺 Orang yang gila, tidak sah semua amalnya, tidak sah shalatnya, dan tidak sah pula amalan-amalannya yang lain.

✏ Qalam/pena terangkat darinya

📃 Maknanya: tidak tercatat dosa-dosanya, tidak pula tercatat pahala untuknya.

➡Inilah makna kalimat dari diangkatnya pena, maksudnya pena pembebanan syariat.
➡yaitu ,dia tidak diberi beban untuk mengamalkan syariat karena dia tidak berakal.

☀ Akal adalah cahaya yang Allah ta’ala karuniakan di hati para hamba, yang dengan akal itu dia bisa membedakan yang buruk dan yang baik, dan seterusnya.
_______________________

🔺Orang yang tidur diberi udzur ketika tertidur.

✅Oleh karena itu, tidur termasuk salah satu udzur di antara udzur-udzur shalat.
🍂Kemudian apabila ia telah bangun, maka dia (harus) mengerjakan shalat.
➡Dalam artian, “menunaikannya sesuai waktunya” menurut pendapat yang paling kuat.
❗bukan “mengqadhanya”,

➡berdasarkan hadits:

من نسي صلاة أو نام عنها فليصلها إذا ذكره

“Barang siapa lupa melaksanakan shalat atau tertidur, hendaklah dia menunaikannya ketika ingat.”

➡Barang siapa tersibukkan sampai dia lupa akan shalat kemudian ingat, maka dia harus segera menunaikan shalat.
➡Ketika ingat shalat itulah waktu shalatnya.

🔳 = para ulama berbeda pendapat apakah ia melaksanakan shalat secara qadha’ (dengan niat qadha’) atau secara adaa’ (dengan niat menunaikan shalat tersebut bukan mengqadha) ? ”

🔸Yang tampak -wallahu a’lam- bahwa shalatnya tersebut adalah dengan niat menunaikan (shalat wajib yang terlewat darinya)
🌼karena Nabi- alaihis shalatu wasalam- bersabda:

” Hendaknya ia menunaikan ketika ingat”

📚Sebagian ahli hadits memahami dari hadits ini bahwasannya ia sholat dengan niat menunaikan.

➡Demikian juga seseorang yang terjaga dari tidur, dia segera menunaikannya setelah bangun dan segera setelah teringat akan shalat,
➡yakni segera menunaikan shalat.
🍂misalnya: ketika seseorang bangun atau teringat akan shalat Zhuhur.
Tidak boleh mengatakan waktu Ashar telah masuk atau sudah adzan’
bahkan meskipun dia mendatangi masjid dan melihat imam sedang melaksanakan shalat Ashar, dia harus menunaikan shalat Zhuhur dahulu dengan mengikuti (gerakan) imam yang sedang melaksanakan shalat Ashar, kemudian dia menunaikan shalat Ashar secara sendirian atau jika mendapati jama’ah lain yang terlambat, dia menunaikan shalat bersama mereka.

✅Maka yang wajib adalah seseorang mendahulukan shalat yang pertama ,karena shalat itu berurutan.
______🌸🌸🌸_______

📝 Diterjemahkan oleh :
Tim Mudarosah syurutus sholat wa arkaniha wa wajibatuha.

📚Telah dikoreksi oleh : Al – Ustadz Usamah bin Faishal Mahri حفظه الله ورعاه

Bersambung ,insyaAllah…

🌷🌷🌷🌷🌷

📚 BAG : 5
~~~~~~~~

🔹Matan :

3⃣ Ketiga:
🍃Mumayyiz, lawannya adalah anak kecil. Batasannya adalah umur tujuh tahun, kemudian diperintahkan untuk melaksanakan shalat.

🌹Berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam,

مُرُوا أَبْنَاءَكُمْ بِالصَّلاَةِ لِسَبْعٍ، وَاضْرِبُوهُمْ عَلَيْهَا لِعَشْرٍ وَفَرِّقُوا بَيْنَهُمْ فِي المَضَاجِع

“Perintahkanlah anak-anak kalian untuk melaksanakan shalat ketika berumur tujuh tahun, pukullah jika mereka enggan melaksanakan shalat pada umur sepuluh tahun, dan pisahkanlah ranjang mereka masing-masing!”
_________________________

🔹Syarh (Penjelasan) :

🔺Anak kecil berusia di bawah tujuh tahun belumlah berakal.

🌹Oleh karena itu kita diperintahkan untuk menyuruh anak-anak kita agar menunaikan shalat saat berumur tujuh tahun, karena anak berumur di bawah tujuh tahun belumlah berakal.

🍊Batasannya adalah umur tujuh tahun, kemudian diperintahkan untuk menunaikan shalat.

🌼berdasarkan sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam,

مُرُوا أَبْنَاءَكُمْ بِالصَّلاَةِ لِسَبْعٍ، وَاضْرِبُوهُمْ عَلَيْهَا لِعَشْرٍ وَفَرِّقُوا بَيْنَهُمْ فِي المَضَاجِع

🍒”Perintahkanlah anak-anak kalian untuk melaksanakan shalat ketika berumur tujuh tahun, pukullah jika mereka enggan melaksanakan shalat pada umur sepuluh tahun, dan pisahkanlah ranjang mereka masing-masing!”

👉🏻Ini adalah adab-adab islami yang harus ditaati, yakni memerintahkan anak-anak untuk melaksanakan shalat ketika berumur tujuh tahun.

➡Makna memerintahkan mereka tidaklah cukup dengan engkau mengatakan “shalatlah kamu!”.

🌼Sabda Rasulullah shallallahu alaihi wasallam agar kita memerintahkan anak-anak kita untuk menunaikan shalat mengharuskan untuk mengajari mereka shalat. Jika tidak, maka keadaanmu ketika engkau berkata kepada si anak yang sedang bermain di dekat pintu, “Pergilah ke masjid, shalatlah!”, sedangkan engkau tidak mengajarinya cara bersuci dan tidak pula cara shalat.
❌Engkau belum terbebas dari pertanggungjawaban ini,
➡engkau dikatakan telah terbebas dari pertanggungjawaban ini hanyalah jika engkau mengajarinya cara bersuci kemudian engkau mengatakan kepadanya “shalatlah!”.
✅Di sini berarti engkau telah melaksanakan perintah.

❌Adapun sikap bermudah-mudahan kebanyakan orang adalah ketika membawa anaknya yang berumur tujuh tahun atau kurang ke masjid dalam keadaan tidak suci dan tidak mengetahui tata cara shalat, kemudian meletakkan si anak berdiri di barisan shaf.

➡Maka shaf ini dianggap terputus dengan keberadaan si anak yang berdiri di barisan shaf ini, karena si anak bukan termasuk orang yang shalat.
➡Orang seperti ini sesuai dengan sabda Nabi shallallahu alaihi wasallam,

من وصل الصف وصله الله، ومن قطع الصف قطعه الله

🍂”Barang siapa menyambung shaf, maka Allah akan menyambungnya; barang siapa memutus shaf, maka Allah akan memutusnya.”

❌Engkau membawa anak kecil yang belum mengerti tentang shalat, berdiri di shaf pertama di belakang imam bersamamu sedangkan jama’ah yang lain diam karena segan ,
❌sementara si anak tidak shalat dan terkadang tidak dalam keadaan suci bahkan suci badan sekalipun, karena engkau membawanya dari depan rumah sebelum engkau mengajarinya cara bersuci dan shalat.
❌ Ini adalah tindakan yang salah.

☝🏻 sehingga yang wajib adalah engkau mengajarinya bagaimana bersuci dan shalat di rumah.

➡Kemudian mengajarinya di mana dia berdiri dalam shalat, tidak berdiri di shaf awal, tetapi berdiri di mana anak-anak berdiri.

➡Jika para makmum terdiri dari dua shaf, maka anak-anak berada di shaf kedua yakni di shaf terakhir di belakang shaf para lelaki.

✅Demikianlah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam mengajarkan adab kepada kita, maka kita wajib untuk mengamalkan adab ini.

🌼Tatkala anak telah berumur sepuluh tahun dan didapati keengganan dan pembangkangan,
✅maka dipukul dengan pukulan yang mendidik dan menakut-nakutinya hingga dia melaksanakan shalat dengan senantiasa tetap menjaga menjaga pelaksanaannya.

✅Dan pada usia ini, anak-anak dipisahkan ranjang-ranjang mereka, setiap anak tidur di ranjang mereka masing-masing.

👍🏻Demikianlah adab-adab Islam.

🍂🍂🍂🍂🍂🍂==========================

📝Diterjemahkan oleh :
Tim Mudarosah syurutus sholat wa arkaniha wa wajibatuha.

📚Telah dikoreksi oleh :
Al – Ustadz Usamah bin Faishal Mahri حفظه الله تعالى ورعاه

Bersambung,insyaAllah….

🌿🌿🌿🌿🌿🌿🌿🌿🌿🌿🌿

〰〰〰〰〰🌸🌸🌸🌸
🌸🌸🌸🌸〰〰〰〰〰

📚BAG : 6
~~~~~~~

🔺 Syarat keempat: menghilangkan hadats, yaitu wudhu yang makruf.

🍃Penyebabnya adalah hadats dan syaratnya ada sepuluh.
=========================

🌸Maksud mengangkat hadats adalah wudhu yang telah diketahui.
🔎Penyebabnya adalah hadats.

📚Syarat-syaratnya ada sepuluh:

Islam,berakal, tamyiz -sebagaimana telah lalu-,
niat, dan terus menyertai hukumnya.
========================
🔺 Islam, Berakal, Tamyiz dan Berniat.

🌴Niat, -sebagaimana yang telah lalu- adalah syarat sahnya wudhu menurut sebagian ulama dan rukun wudhu menurut sebagian ulama yang lain.

✅Perselisihan hanya dalam lafadz saja sebagaimana telah kami isyaratkan.

🔺 terus menyertai hukumnya,
yaitu dengan tidak berniat untuk memutusnya hingga wudhu terlaksana dengan sempurna.
========================

dari sisi inilah niat dianggap sebagai rukun wudhu.

🌸 Dan makna terus menyertai hukum niat adalah ,dia tidak berniat memutus shalat, memutus wudhu atau memutus ibadah apa saja yang telah dia niatkan.

➡Dia tidak meniatkan memutus wudhu tersebut tatkala dia sedang mengerjakannya hingga wudhu tersebut terlaksana dengan sempurna.

🌴Seandainya dia berniat untuk meninggalkan wudhu ketika dia sedang di pertengahan wudhu, wajib atasnya untuk memulai wudhu yang baru dengan niat yang baru.

🔺 Terputus/terhentinya Sesuatu yang Mengharuskannya Berwudhu
=========================
➡Yakni hadats yang mengharuskannya berwudhu telah terputus.
Dia telah selesai dari buang air kecil, buang air besar dan buang angin. Semua itu telah terhenti, kemudian setelah itu barulah dia berwudhu.

🌹Adapun bila dia berwudhu bersama dengan masih ada dan terjadinya hadats, maka wudhunya tidak sah.

🔺 Beristinja’ (Bersuci dengan Menggunakan Air) sebelum Berwudhu.
=========================
➡Istinja’ adalah sesuatu yg diketahui.

✅Seseorang boleh menggabungkan antara istinja’ (bersuci dengan menggunakan air) dan istijmar (bersuci dengan menggunakan batu atau benda semisal yang dapat membersihkan dari najis, pent)
✅dan boleh pula mencukupkan dengan salah satu dari keduanya.

🔺Atau beristijmar sebelumnya.
=========================
🔺Beristinja’ atau beristijmar sebelumnya:

➡disyaratkan bagi seseorang untuk beristinja’ atau beristijmar sebelum berwudhu,
✅dan diperbolehkan baginya untuk menggabungkan antara beristinja’ dan beristijmar.

♦Beristijmar adalah bersuci dengan menggunakan tiga batu atau lebih, dengan jumlah ganjil.

▶Yang dimaukan dengannya adalah untuk menghilangkan najis,bukan menghilangkan bekasnya,karena bekas najis tidak bisa hilang kecuali dengan air.

💦Akan tetapi,beristijmar itu,menghilangkan najis dan bekasnya yang tampak,sedangkan bau yang tersisa dan selainnya dimaafkan ,sehingga shalatnya sah.

▶Beristijmar itu tidak hanya ketika darurat sebagaimana anggapan sebagian orang ,akan tetapi boleh bagi seseorang beristijmar walaupun dalam keadaan mendapati air dan tidak beristinja’.

✅Ini adalah amalan para shahabat pada zaman mereka dahulu. Karena air tidak mudah didapatkan seperti saat ini,bersamaan dengan itu,mereka tidak membebani diri untuk mencari air.

➡Apabila seseorang menunaikan hajatnya kemudian beristijmar,maka dengan itu telah mencukupinya, walaupun ada air,apabila syarat-syarat terpenuhi,kemudian ia telah menghilangkan najis yang nampak ,maka sah baginya untuk mengerjakan shalat.

🌸Adapun bekasnya maka diampuni.

➡Demikian pula orang yang menginjak najis dengan kedua sandal atau kedua sepatunya kemudian ia gosokkan ke tanah hingga hilang najis yang nampak walaupun masih ada bekasnya,
✅boleh baginya untuk shalat dengan mengenakan keduanya dalam keadaan pada keduanya masih ada bekas najis setelah dihilangkannya najis yang nampak,sama persis seperti orang yang beristijmar.

♦Apabila salah seorang diantara kalian mendatangi masjid hendaklah ia melihat bagian bawah sandalnya,apabila ia melihat ada najis pada keduanya hendaklah ia menggosokkan keduanya di tanah,kemudian ia boleh masuk masjid dan mengerjakan shalat dengan mengenakan keduanya.

🔺 Dan hal ini adalah termasuk sunnah yang ditinggalkan pada saat ini,bahkan termasuk sunnah yang ditentang oleh kebanyakan orang ,bahkan digolongkan sebagai perbuatan dosa di sebagian negeri – masuk masjid dengan mengenakan sandal dan sepatu-.

🍃sekarang,seandainya engkau membeli (sandal) dari toko,engkau pakai kemudian engkau masuk masjid dengan mengenakannya,tentu perbuatan tersebut dianggap sebuah dosa,tidak menghormati masjid-masjid dan rumah-rumah Allah.

🔄Sunnah telah terbalik menjadi bid’ah dan bid’ah telah terbalik menjadi sunnah.

🌸Shalat dengan mengenakan sandal,disisi para salaf dahulu termasuk perkara yang biasa dilakukan,mereka tidak berselisih padanya.

➡Akan tetapi yang terpenting adalah hendaknya setiap orang menjaga diri,sehingga semestinya ia memperhatikan kebersihan kedua sandalnya ketika ia hendak memasuki masjid,sebagai bentuk pengamalan hadits yang telah kami isyaratkan sebelumnya:

((ثم ليدخل بهما فليصل بهما))

” kemudian hendaklah ia masuk (masjid) dengan mengenakan keduanya lalu mengerjakan sholat dengan mengenakan keduanya”

✅Dan apabila ia melepas kedua sandalnya,hendaklah ia meletakkan diantara kedua kakinya,tidak diperbolehkan untuk meletakkan di depan,belakang,samping kanan dan samping kirinya,agar tidak mengganggu orang , hendaklah ia letakkan diantara kedua kakinya,diantara dua telapak kakinya,
👍🏻demikianlah sunnahnya.

📚Salaf (pendahulu) umat ini berada diatas amalan ini,sunnah ini tetap terus diamalkan di sebagian daerah di negeri ini,akan tetapi pada sebagian daerah dan di sebagian negeri yang lain memiliki anggapan jelek.

❗Akan tetapi disini selayaknya diingatkan bahwa shalat dengan mengenakan sandal hukumnya sunnah,bukan wajib dan bukan syarat sahnya shalat atau bukan salah satu kewajiban diantara kewajiban-kewajiban shalat.

✅ Dan sunnah ini,apabila berlawanan dengan kemaslahatan lain pada sebagian masjid atau memasuki masjid dengan memakai sandal bisa membuka pintu yang mengantarkan kepada pemborosan,maka selayaknya sunnah ini ditinggalkan dalam jangka waktu tertentu dan pada tempat tertentu sehingga sunnah ini bisa dihidupkan di tempat-tempat yang lain.

🔎Seperti masjid, ini tidak sepantasnya bagi para pemuda untuk terburu-buru masuk dengan mengenakan sandal-sandal mereka,yang mana itu akan membuka pintu untuk memasuki masjid-masjid dengan mengenakan sandal,sehingga orang-orang yang tergesa-gesa pun akan masuk masjid sebelum melihat bagian bawah sandal-sandal mereka,yang akan berdampak menyiakan karpet-karpet ini padahal kita telah dilarang dari menyia-nyiakan harta.

💰Menyia-nyiakan harta hukumnya haram,sedangkan masuk masjid dan shalat dengan mengenakan sandal hukumnya sunnah.

➡Apabila terjadi pertentangan seperti ini,maka kita hidupkan sunnah shalat dengan mengenakan sandal di selain masjid ini,kita bisa melakukannya di masjid yang masih dalam bentuk aslinya,yang masih beralas pasir dan tanah,atau di rumah-rumah kita atau didataran-dataran tatkala kita keluar berekreasi, dilapangan dan tempat-tempat lain.

〰〰〰〰〰〰〰〰〰〰〰〰🌸🌸🌸〰〰〰

📝Diterjemahkan oleh :
Tim Mudarosah syurutus sholah wa arkaniha wa wajibatuha.

📚Telah dikoreksi oleh :
Al-Ustadz Usamah bin Faishal Mahri
حفظه الله تعالى و رعاه.

Bersambung,insyaAllah…

🌾🌾🌾🌾🌾🌾

 

Leave a Reply

(*) Required, Your email will not be published